ASUHAN KEPERAWATAN JIWA PADA KLIEN DENGAN HALUSINASI PENDENGARAN

A . Pengkajian Keperawatan
      1.   Identitas
            a.   Identitas  klien
                  Nama                        :     Tn. RR
                  Umur                        :     37 Tahun
                  Kelamin                    :     Laki – laki
                  Agama                      :     Kr. Protestan
            Pendidikan                     :     STM
            Pekerjaan                        :     TIdak ada
            Alamat                           :     Kleak lingkungan V Manado
            Suku / bangsa                 :     Minahasa / Indonesia
            Tgl Masuk                      :     09 – 10 – 2007
            Tgl pengkajian                :     10 – 09 – 2007
                   No R.M                   :        2233
            Diagnosa medis              :     Skizofrenia
      b.   Penanggung  Jawab
            Nama                        :     Ny. A.R.
            Umur                              :     56 thn
            Kelamin                          :     Perempuan
            Pekerjaan                        :     IRT
            Agama                            :     Kr. Protestan
            Alamat                           :     Kleak lingkungan V manado
            Hubungan                      :     Ibu kandung

     
      2.   Riwayat Kesehatan
            a.   Alasan MRS : Ingin berobat supayah sembuh
            b.   Keluhan Utama 
                  -     Saat MRS : klien marah – marah, mengamuk dan melempar barang.
                  -     Saat dikaji :
                        *    Klien mengatakan mendengar suara / bisikan yang menyuruhnya                                   *      latihan karate.
                        *    Klien banyak bicara, suka tertawa dan bicara sendiri
                        *    Klien menggerak – gerakan tangan saat bercerita.
      3.   Faktor Predisposisi
            a.   Klien sebelumnya pernah mengalami gangguan jiwa, bahkan sudah empat kali  masuk keluar RS jiwa yaitu :
No
Tanggal MRS
Tanggal Keluar
1.
29-01-1997
10-12-1997
2.
11-10-2001
02-06-2003
3.
06-07-2003
09-12-2003
4.
09-10-2005


-Sekarang


            b.   Pengobatan sebelumnya
            Pengobatan sebelumnya kurang behasil karena klien sudah tidakmau minum obat lagi (klien putus obat)
            c.   Anggota keluarga yang mengalami gangguan jiwa
                  Dalam keluarga hanya klien yang mengalami gangguan jiwa.
            d.   Pengalaman masa lalu yang menyenangkan dan tidak menyenangkan
                  -     Saat dikaji klien mengatakan pengalaman yang menyenangkan waktu menjadi juara karate.
                  -     Keluarga mengatakan klien sudah tidak bias ikut kuliah karena sakit, sehingga klien marah-marah, membentak dan melempar barang.
      Masalah keperawatan :      -     Perilaku kekerasan
                                                -     Resiko mencederai orang lain dan lingkungan
      4.   Pemeriksaan Fisik
            a.   Tanda vital :
                  TD             :  110/80 mmHg    SB    :              36° C               N : 82  x/m            R : 21 x/m
            b.   BB             : 54 Kg                 TB : 160 Cm
            c.   Kesadaran : Compos mentis
      5.   Psikososial
                        a.         Genogram      
 
b.   Konsep Diri
                  -     Citra tubuh
                  klien mengatakan menyukai semua bagian tubuhnya, saat ditanya bagian tubuh yang disukai adalah tangan.
                  -     Identitas
                  klien dapat menyebutkan identitas dirinya, klien mengatakan bahwa dirinya adalah seorang laki-laki.
                  -     Peran
                  sebelum sakit dirumah klien mempunyai tanggungjawab sebagai anak, klien dapat melakukan pekerjaan dirumah.Klien rajin mengikuti kegiatan ibadah. Tetapi setelah sakit klien dirawat dirumah sakit jiwa. Klien mengatakan bahwa dirumah sakit klien adalah seorang pasien yang mendapat pengobatan.
                  -     Ideal diri
                  klien berharap dapat segera pulang dirumah,membantu org tua dan latihan karate
                  -     Harga diri
                  klien mengatakan jika sudah pulang dirumah klien ingin bergaul dengan teman-temannya klien menerima keadaan klien dan mengatakan bahwa klien tidak malu jika dia dirawat dirumah sakit jiwa
            c.   Hubungan social
                  -     Orang terdekat : ibu kandung klien
                  -     Peran serta dalam masyarakat
                  sebelum sakit klien sering mengikuti kegiatan masyarakat seperti kerja bakti dan kegiatan pemuda. Setelah di rumah sakit, klien jarang mengikuti kegitan dalam masyarakat.klien hanya mengikuti kegiatan dalam rumah sakit dan itupun jika klien suka.


            d.   Hambatan dalam berhubungan dengan orang lain
            sebelum sakit klien adalah org yang pemalu,tetapi setelah sakit klien banyak bicara, frekuensi bicara cepat.saat dirumah sakit. Klien suka menyendiri dan tidak mau berbicara dengan teman-teman diruangan. Dengan teman-teman didalam ruangan,klien kebanyakan duduk ditempat tidur.
      Masalah keperawatan : isolasi sosial ; menarik diri
      6.   Status Mental
            a.   Penampilan
            cara berpakain rapi, penampilan sesuai usia, kebersihan cukup, postur tubuh sedang, ekspresi wajah kadang serius saat bercerita, kontak mata tajam, status kesehatan secara umum baik (tidak ada penyakit serius yang diderita), cara berjalan baik.
            b.   Pembicaraan
            Frekuensi bicara cepat, volume suara keras,kata – kata yang diucapkan jelas tapi dalam memberi jawaban terlalu panjang.
            c.   Aktivitas motorik
                  -     Klien suka jalan- jalan diruangan, dapat melakukan aktivtas jika disuruh perawat.
                  -     Klien tampak bersemangat, klien suka menggerak – gerakan tangan saat bicara
            d.   Interaksi selama wawancara
            klien kooperatif, dapat menjawab pertanyaan dengan baik, kontak mata kadang tidak mau menatap perawat.ekspresi wajah saat bercerita serius, klien senang saat diajak bicara, klien tampak malu-malu saat bercerita.
      Masalah  Keperawatan : Isolasi sosial ; menarik diri.
            e.   Alam perasaan
                  klien mengatakan rasa  senang.
            f.    Afek
                  Labil (tidak sesuai)
            g.   Persepsi
            Klien sering mengatakan sering mendengar suara / bisikan ditelinga yang                                               menyuruhnya latihan karate
      Masalah  Keperawatan   : Halusinasi Pendengaran
            h.   Isi pikir
            Klien mengatakan bahwa ia akan latihan karate, klien mengatakan bahwa ia akan  memenangkan pertandingan dan akan menjadi juara. Saat menceritakan hal ini, ekspresi klien menjadi serius.
      Masalah keperawatan     : Perubahan isi pikir
            i.    Proses pikir
            Arus pikir cukup baik, klien mampu menjawab pertanyaan.ekspresi diri saat berbicara kadang kurang jelas, tetapi sulit bagi klien un tuk mengganti topik pembicaraan jika tidak ditanyakan perawat.
            j.    Tingkat kesadaran
                  Orentasi waktu, orang dan tempat baik
            k.   Memori
            Daya ingat jangka panjang baik, daya ingat jangka pendek baik. klien dapat menyebutkan kejadian penting yang ia alami.
            l.    Tingkat kosentrasi dan kalkulasi
                  -     Klien dapat menghitung sederhana misalnya 20 – 7 = 13
                  -     Klien dapat melakukan kalkulasi dan mengurangi secara berurutan misalnya mengurangi 3 dari 100 secara berurutan.
            m.  Kemampuan penilaian
            Klien dapat mengambil keputusan sederhana, klien dapat memberikan penilaian terhadap benda / sesuatu yang dilihatnya jika ditanyakan.
            n.   Daya tilik diri
            Klien mengatakan bahwa dirinya berada dirumah sakit dan sebagai pasien yang dirawat di RS. klien mengatakan bahwa klien sudah sembuh dan ingin pulang di rumah.
      7.   Kebutuhan Perenanaan Pulang
            a.   Kemampuan klien memenuhi kebutuhan
                  Makan disiapkan oleh perawat dirumah sakit dan orang tua dirumah.
Pakaian dirumah sakit diberikan oleh perawat dan keluarga perawat kesehatan diri  memerlukan bantuan minimal oleh perawat di RS
            b.   Kegiatan hidup sehari-hari
                  -     Perawatan diri
               *    Mandi       :  Dilakukan sendiri, frekuensi 2x sehari, mandi menggunakan sabun mandi gosok gigi pakai pasta gigi tiap pagi. mandi dikamar mandi.
                        *    BAB          : Frekuensi 1x / hari, dapat dilakukan ditoilet.
                        *    BAK         :  Frekuensi 4 – 5 x / hari, dapat dilakukan ditoilet.
         -     Ganti pakaian  :  Dapat dilakukan sendiri, tiap pagi hari ganti pakaian sehabis  mandi menggunakan kaus dan celana pendek.
            c.   Nutrisi
            Klien mengatakan menyukai makan disini frekuensi 3x / hari jenis nasi,   ikan, sayur, buah, (siang hari) frekuensi kudapan 1x / hari siang hari nafsu makan ; baik, porsi dihabiskan, BB sekarung ; 54 kg.
            d.   Istirahat dan tidur
                  Masalah tidur ; ada 
            Saat bangun tidur klien mengatakan rasah lesu, tidur malam jam 12.00, bangun pagi ; 02.30. Gangguan tidur ; klien mengatakan sulit untuk tidur dan bangun terlalu pagi.masalah keperawatan : gangguan pola tidur.
            e.   Penggunaan obat
                  Pasien minum obat terlalu dimavitor oleh perawat yang bertugas
            f.    Pemeliharahan kesehatan.
      Pasien mendapatkan perawatan lebih lanjut dan system pendukung (keluarga)             untuk memelihara kesehatan.
            g.   Aktivitas dalam rumah
      Klien melakukan kegiyatan seperti menyapu mengepel dan mencuci pakaian sendiri.
            h.   Aktivitas diluar rumah
                  Pasien sering jalan – jalan disekitar rumah.
      8.   Mekanisme Koping
      Saat halusinasi : klien suka marah, memberontak, melempar barang (displacement). Pasien suka jalan diruangan, Jika ada masalah suka pukul teman, tidak mau bicara dengan orang lain.
      9.   Aspek Medik.
            Diagnosa medik : Skizofrenia
            Therapi medis     :  CPZ              : Cloropomazin 100 mg 3 x 1
                                          THP              : 2 mg 3 x 1,5 mg
                                          Haloperidol : 5mg 3 x 2 mg


Analisa Data
No
Data / Sign
Masalah /Problem
1





Ds :
Klien mengatakan mendengar suara/ bisikan yang menyuruhnya latihan karate
Do :
Klien suka bicara sendiri, tertawa dan senyum sendiri klien banyak bicara
Gangguan persepsi sendiri :
Halusinasi pendengaran


2
Ds :
Keluarga mengatakan klien suka marah:”, melempar barang jika sakit
Do :
Klien bicara cepat dank eras.
Saat bercerita klien suka menggerak-gerakkan tangan
Ekspresi wajah serius saat bercerita
Kontak mata tajam
Resiko mencederai orang lain dan lingkungan

3
Ds :
Keluarga mengatakan klien suka mengurung diri dirumah dan bicara sendiri
Do
-   Klien suka berdiam diri dalam kamar
-   Klien tidak suka berbicara dengan teman-temannya dalam ruangan
-   Klien tampak malu-malu saat bercerita dengan perawat
Isolasi sosial/ menarik diri

4
ds :
Klien mengatakan sulit untuk tidur malam dan sering bangun cepat
do :
Tidur malam jam 12.00 ,bangun pagi jam 03.00
Ganguan pola tidur
Masalah  Keperawatan
-     Halusinasi pendengaran
-     Resiko mencederai orang lain dan  lingkungan
-     Isolasi sosial ; Menarik diri
-     Gangguan pola tidur
B.  diagnosa keperawatan
      1.   Resiko mencederai orang lain dan lingkungan B/d halusinasi pendengaran 
      2.   Gangguan persepai sesori B/d menarik diri
      3.   Isolasi social ; menarik diri b/d respon pasca trauma
      4.   Gangguan pola tidur b/d halusinasi pendengaran
No/
Tgl
Diagnosa Keperawatan
Perencanaan Keperawatan

Tujuan
kriteria Evaluasi
Intervensi
rasional
10-09 2007
Resiko mencederai orang lain dan lingkungan perilaku  berhubungan dengan perubahan persepsi sensori : halusinasi pendengaran. yang ditandai dengan
Ds :
Keluarga mengatakan klien suka marah:”, melempar barang jika sakit
Do :
Klien bicara cepat dan keras.
Saat bercerita klien suka menggerak-gerakkan tangan
Ekspresi wajah serius saat bercerita
Kontak mata tajam
TUM :
Tidak terjadi tindakan kekerasan yang akan mencederai diri sendiri, orang lain dan lingkungan.
TUK :
1.
Klien dapat membina hubungan saling percaya.























1.1 Klien dapat mengungkap kan perasaanya secara verbal.










1.1.1
Bina hubungan saling percaya
-          Salam terapeutik
-          Perkenalan diri
-          Jelaskan tujuan interaksi
-          Ciptakan lingkunga yang tenang
-          buat kontrak yang jelas
-          tepat waktu.
1.1.2.
Dorong dan beri kesempatan klien untuk mengungkapkan perasaannya.












1.1.1
Hubungan saling percaya sebagai dasar inteaksi yang terapeutik perawat dan klien.









1.1.2
Ungkapkan perasaan klien kepada perawat sebagai bukti klien mulai mempercayai perawat.


TUK 2:
2.
klien dapat mengenal halusinasi.

2.1
klien dapat membedakan hal nyata dan tidak nyata.

2.1.1
Adakan kontak yang sering dan singkat secara bertahap,



2.1.2
Observasi tingkah laku verbal yang berhubungan dengan halusinasi
-     Isi  bicara, mata melotot, tiba-tiba melotot, tiba-tiba tetawa,
2.1.3
Gambarkan tingkah laku halusinasi pada klien. apa yang klien dengar.






2.1.4
Terima hal-hal yang nyata bagi klien tetapi tidak bagi perawat

2.1.1
Mengurangi waktu kosong bagi klien sehingga mengurangi frekuensi halusinasi klien.











2.1.3
Klien mungkin tidak mampu untuk mengungkapkan perasaannya, maka perawat dapat memvalidasi  klien untuk ungkapkan rasa terbuka.
2.1.4
Meningkatkan orientasi realita klien dan rasa percaya diri



2.2.1
Klien dapat menyebutkan situasi yang tidak menimbulkan halusinasi : sifat, waktu, frekuensi.

2.2.1
Bersama klien mengidentifikasi situasi yang menimbulkan dan tidak menimbulkan halusinasi.

2.2.2
Bersama klien menentukan faktor pencetus halusinasi.


2.2.3
Dorong klien mengungkapkan perasaannya ketika sedang berhalusinasi

2.2.1
Peran serta aktif klien sangat menentukan efektivitas tindakan perawat yang dilaukan.


2.2.2
Membantu klien untuk mengontrol halusinasinya bila factor pencetusnya telah diketahui
2.2.3
Upaya untuk memutus halusinasi,perlu dilakukan klien sendiri agar halusinasinya tidak berlanjut.


3.
klien dapat mengontrol halusinasi









4.
Klien dapat memanfaat kan obat untuk mengontrol halusinasi
3.1
Klien dapat menyebutkan tindakan yang bias dilakukan bila sedang berhalusinasi






4.1
Klien dapat minum obat secara teratur sesuai aturran dan indikasi
3.1.1
Mengidentifikasi bersama klien, tindakan apa yang dilakukan bila sedang berhalusinasi
3.1.2
Beri pujian tehadap ungkapan klien tetang tindakannya.
4.2.1
Diskusikan dengan klien tentang obat untuk magontrol halusinasi

4.2.2.
Bantu untuk mamastikan klien telah minum obat secara teratur untk mengontrol halusinasi
3.1.1
Tindakan yang bias dilakukan klien merupakan upaya memutus halusinasi.

3.1.2
Memberikan hal yang positif, pengakuan akan menigkatnya harga diri
4.2.1
Meningkatkan pengetahuan dan motifasi klien untuk melakuakan hal-hal yang positif
4.2.2
Memastikan klien dapat minum obat secara teratur
10-09 2007
Perubahan persepsi sensori : halusinasi pendengaran berhubungan dengan menarik diri ditandai dengan : Klien mengatakan mendengar suara/ bisikan yang menyuruhnya latihan karate
Do :
Klien suka bicara sendiri, tertawa dan senyum sendiri klien banyak bicara
TUM :
 Klien dapat   berhubungan dengan orangan lain sehingga halusinasinya dapat dicegah.
TUK :
1.
Klien dapat membina hubungan saling percaya dengan perawat.




2.
Klien dapat mengenal perasaan yang menyebabkan perilaku menarik diri.










1.1
Klien dapat menerima kehadiran perawat







2.1
Klien dapat menyebutkan penyebab menarik diri.











1.1.1
Bina hubungan saling percaya, sikap terbuka dan empati, terima klien apa adanya, sapa klien dengan ramah, tepat janji, jelaskan tujuan pertemuan, pertahankan kontak mata.
2.1.1
Pengetahuan klien tentang menarik diri.











1.1.1
Kejujuran, kesedihan, dan penerimaan, meningkatkan kepercayaan hubungan antara perawat klien.




2.1.1
Mengetahui sejauh mana klien tentang menarik diri sehingga perawat dapat merencanakan selanjutnya.


3.
klien dapat berhubungan dengan orang lain secara bertahan.








4.
klien mendapatkan dukungan dari keluarga


3.1
Klien dapat menyebutkan cara berhubungan dengan orang lain:
-    Membalas sapaan perawat
-    Menatap mata
-    Mau berinteraksi
4.1.
Klien dapat memelihara hubungan dengan keluarga

3.1.1
Berikan kesempatan pada klien untuk mengungkapkan perasaan penyebab menarik diri.
3.1.2
Dorong klien untuk menyebutkan cara berhubungan dengan orang lain
4.1.1
Libatkan klien dalam kegiatan tak dan adc diruangan

4.1.2
Disesuaikan tentang manfaat berhubungan dengan anggota keluarga
3.1.1
Mengetahui pemahaman klien tehadap informasi yang diberikan.



3.1.2
Membantu klien dalam mempertahankan hubungan interpersonal.
4.1.1
Mengidentifikasi hambatan untuk dirasakan klien















Tanggal
No Dx
implementasi Keperawatan
Evaluasi Keperawatan
11-9-2007
09.00-09.50
























































































12-09- 2007
12.45-13.00


Dx.I dan II
TUK 1








































TUK 2















































TUK 3




























































TUK4

Salam terapeutik”selamat pagi” (tersenyum), meperkenalkan diri, berjabat tangan, duduk berhadapan, mengingatkan konterak, ”nama saya Tino, saya mahasiswa Akper Bethesda Tomohon praktik disini selama 3 hari, nama anda siapa?
Senang dipanggil apa? apakah anda mempunyai masalah?
Apa yang dipikirkan R, saya akan membantu R?
Selamat pagi R
-  Mengingatkan kontrak topik, waktu dan tempat     “apakah masih ingat dengan pertemuan kita tadi, sekarang akan membicarakan apa?”
-  Mengevaluasi kemampuan klien “TUK 1 apakah anda masih ingat dengan saya?”
-  Membantu klien mengidentifikasi situasi yang menyebabkan halusinasinya?
-  “Apakah R mendengar suara, pada saat kapan saja R mendengar suara itu? apa isi suara itu?”
-  Mendorong klien mengungkapkan perasaan R “bagaimana perasaan R saat itu?”
-  Memberi pujian atas ungkapan R saat itu            ”bagus R karena R telah mengungkapkan perasaan R.”
-  Menyimpulkan kemampuan klien selama interaksi”R tadi mengatakan mendengar suara tersebut,itu yang namanya R sedang berhalusinasi.memang R dapat mendengar suara itu, tapi hanya R yang bisa dan saya tidak mendengar suara itu.”
-  Mengakhiri petemuan : ”baiklah pertemuan kita sampai disini”
-  Mengadakan kontrak untuk pertemuan berikutnya, topic, waktu, dan tempatnya                           ”sebentar kita ketemu lagi ya? jam 11.00 kita akan membicarakan cara mengontrol halusinasi.
-  Mengingatkan kontrak “apakah R masih ingat kita akan membicarakan apa?”
-  Mengevaluasi kemampuan klien. 
   TUK 1. R, masih ingat saya?
-  Membantu klien mengidentifikasi situasi yang menyebabkan halusinasi “apakah R mandengar suara”? saat sedang apa? apa isi suara itu?”
-  Memberi pujian atas ungkapan klien                                      ”bagus R, R dapat mengungkapkan perasaan R”
-  Mengakhiri pertemuan berikutnya ,tempat,waktu,kita ketemu lagi H? jam 12.00 kita akan bicara cara mengontrol halusinasinya? apakah R setuju
salam terapeutik :salam siang R “nampaknya kamu baru bangun?
-  Meningatkan kontrak   ”apakah R masih ingat, sekarang kita akan membicarakan apa.” mengevaluasi kemampuan
-  Klien pada tuk sebelumnya “apakah R masih ingat halusinasi R”.
-  Mengkaji tindakan apa yang sering dilakukan klien untuk mengontrol halusinasinya”.selama ini apa yang R lakukan untuk mengontrol halusinasi R.
-  Mendiskusikan dengan klien cara untuk memutuskan halusinasi”untk mengontrol halusinasi ada 4  cara.
    Pertama : harus berani melawan dengan mengatakan tidak mau mendengar suara itu lagi.                            Kedua : melakukan banyak aktivitas (menyapu, mengepel)
    Ketiga : meminta tolong. perawat bila sedang halusinasi.                   keempat : minum obat teratur
-  Menyuruh klien mengulang apa yang sudah didiskusikan ”coba ulangi apa yang saya katakan”.
-  Memberikan pujian atas kemampuan klien                 “R tadi sudah menyebutkan cara untuk memutuskan halusinasi, itu bagus sekali, nanti R coba lagi”.
-  Mengakhiri kontrak.               ”baiklah R, sampai ketemu lagi?”
-  Mengadakan kontrak untuk petemuan selanjutnya”.
-  Salam terapeutik “selamat siang R” mengingatkan kontrak dan waktu.
-  Mengevaluasi kemampuan klien tetang tuk sebelumnya ”apakah R masih ingat tentang cara mengontrol halusinasinya”.
-  Diskusikan dengan klien obat yang diminum                  ”saat ini minum obat 3 jenis, nama obat cpz (kuning dan orange) halloperidol (putih kecil) terhadap (putih kecil) diminum 3x sehari. Kegunaan obat mengendalikan emosi, semua obat haru diminum secara teratur, agar suara tidak datang lagi.
-  Meminta klien untuk mengulangi seperti apa yang telah didiskusikan           ”coba R sebutkan apa yang didiskusikan tadi”.
-  Memberikan pujian       “bagus, R pintar”.
-  Mengakhiri kontrak “.
-  Mengadakan fase terminasi “besok ses tidak lagi disini akan pindah ruangan”
-  Menilai respon klien           “,ia mantri tapi kalau ada waktu dating lagi ya ses”.

S   :  Klien dapat meyebutkan identitas “Nama saya R, senang dipanggil R

O  :  Bicara spontan, suara terdengar jelas, ekspresi tampak tenang, senyum, mengaruk kepala.

A  :  Hubungan saling percaya harus di tingkatkan

P   :  Pertemuan berikutnya 10.00


















S   :   Saya mendengar suara “di telinga yang menyuruh saya latihan karate.

O   :   Kontak mata tajam, tangan digerak-gerakkan, bicara cepat dan   keras.

A   :   Klien mengenal halusinasi, TUK 2 tercapai.


P   :   Pertemuan berikutnya pukul 02.00 siang. topik mengontrol halusinasi




















S :  Untuk mengontrol halusinasi ada 4 cara-caranya yaitu :
-   Mengatakan      tidak mau
-    Harus      menyapu      dan      mengepel
-    Minta tolong      perawat
-     Rajin minum       obat

O :  Kontak mata ada, bicara sedikit pelan, sering tertawa dan tersenyum

A :  TUK 3 tercapai, klien dapat menyebutkan cara memutus/atau mengontrol halusinasi

P  :  Membuat konrak baru, lanjutkan intervansi lainnya.


























S   :  Klien dapat mengenali jenis                   dan jumlah obat diminum
     -  Klien menyebutkan warna masing-masing obat
     -  Klien akan minum obat teratur.

O  :  Klien memperhatikan obat yang dijelaskan oleh perawat
     -  Klien menanyakan satu-persatu obat yang diberikan.
     -  Klien minum obat sebelum makan siang.

A  :  TUK 4 tercapai, klien dapat menyebutkan jenis nama dan guna obat, untuk mengontrol halusinasi klien.








BAB IV
PENUTUP

A.  Kesimpulan
      Setelah penulis melaksanakan asuhan keperawatan pada Tn.R. dengan perubahan persepsi sensori : halusinasi pendengaran melalui pendekatan proses keperawatan yang dilaksanakan mulai hari senin 10 September 2007 sampai dengan 12 September 2007 maka penulis menyimpulkan bahwa adanya kesenjangan antara teori dan praktik keperawatan jiwa. yaitu :
      1.   Pengkajian
            Pengkajian dilakukan secara pribadi antara penulis dan klien dan melakukan kerja sama antara perawat ruangan. dalam teori keperawatan jiwa pengkajian yang di lakukan kepada klien untuk memperoleh data bukanlah hal yang mudah dilakukan karena memerlukan waktu yang cukup panjang. setelah penulis melakukan pengkajian kepada klien Tn. R. di mana A RSU Prof. Dr. V. L. Ratumbuysang manado, maka penulis menyatakan bahwa pengkajian yang dilakukan ternyata tidak memakan waktu yang lama dan tergolong mudah, hal ini disebabkan oleh kerena klien sudah sering masuk keluar rumah sakit, dan klien ini sudah lama mendapat perawatan sehingga untuk berinteraksi dengan klien dapat dilakukan dengan mudah.
      2.   Diagnosa keperawatan
            Penetapan diagnosa keperawatan memerlukan penganalisaan data yang cukup rumit, karena bukanlah mudah untuk menimbulkan suatu diagnosa tanpa data yang akurat. Setelah penulis menyelesaikan masalah dan kebutuhan klien diagnosa yang muncul 4 diagnosa keperawatan. jika ditinjau lebih lagi, sebenarnya dalam teori, klien dengan diagnosa medik skizofrenia banyak memunculkan diagnosa keperawatan tetapi setelah penulis mengkaji dan menganalisa maka masalah yang muncul pada klien dengan skizofrenia ini, hanyalah 4 diagnosa keperawatan.
      3.   Perencanaan
            Perencanaan yang dibuat penulis berdasakan berbagai sumber disesuaikan dengan prioritas masalah keperawatan. rencana perawatan yang dibuat penulis tentunya sangat diharapkan untuk dapat dilaksanakan tetapi mengingat keterbatasan waktu, alat dan media penunjang lainnya maka tidak semua rencana tindakan dapat di implementasikan. pada implementasi juga penulis banyak mengalami kesulitan mengingat yang diberikan implementasi adalah klien dengan gangguan jiwa maka penulis sangat berusaha keras untuk menggunakan ilmu dan diri penulis agar implementasi tersebut berhasil guna.
      4.   Evaluasi
            Penilaian keberhasilan tindakan keperwatan sangatlah penting untuk dilakukan, hal ini merupakan hal yang sangat penting, kerena tanpa evaluasi maka apa yang dilakukan penulis beserta respon klien tehadap tindakan keperawatan yang dilakukan tidak dapat diukur. dalam evaluadi ini, penulis banyak mengamati respon atau prilaku klien selama 3 hari setelah penulis memberikan inplementasi keperawatan.
            Jadi secara umum penulis menyimpulkan bahwa dalam studi kasus yang penulis angkat saat ini memberi gambaran kepada kita tentang kesenjangan antara teori dan prktik keperawatan jiwa melalui pendekatan proses keperawatan jiwa yang telah diterapkan oleh penulis pada klien dengan perubahan persepsi sensori halusinasi pendengaran.

B.  Saran
      Dalam melaksanakan asuhan keperawatan dengan klien gangguan jiwa,maka sebaiknya perawat harus lebih menigkatakan keterampilan diri untuk mengadakan pengkajian agar nantinya data terindentifikasi benar-benar merupakan data yang sesunggunya sehuingga dengan demikian kita dapat mengetahui masalah klien yang harus diselesaikan serta kebutuhanklien yang harus dipenuhi.dalam menerapkan auhan keperawatan ini maka efisiensi waktu harus juga diperhatikan karena semakin banyak perawat meluangkan waktu untuk berinteraksi dengan klien,semakin banyak pula peluang perawat untuk mengindetifikasi masalah yang dihadapi klien.untuk itu, sebagai seorang perawat professional haruslah giat dan kiat dalam memanfaatkan diri perawat sebagai terapi untuk klien dengan gangguan jiwa. Agar nantinya asuhan keperawatan jiwa yang sudah diterapkan atau pun akan diterapkan dapat bermanfaat bagi pembaca khususnya sebagai pengembangan keahlian perawat psikiatri.



DAFTAR PUSTAKA


Departemen Kesehatan RI (2000) Buku Pedoman Asuhan Keperawatan Jiwa 1, Teori dan Tindakan keperawatan (Penerbit Dep-kes RI Jakarta)

Keliat, Budi Ana (2006) Proses Keperawatan Kesehatan Jiwa, Edisi Dua, Penerbit, Buku Kedokteran, ECG, Jakarta

Stuart,gail w (2007) Buku Saku Keperawatan Jiwa, Edisi 5, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta

Suliswati,dkk (2005) Konsep Dasar Keperawatan Kesehatan Jiwa,Cetakan 1, Penerbit Buku Kedokteran, EGC, Jakarta

Rasmun (2001) Keperawatan Kesehatan Mental Psikiatri Terintegrasi Dengan Keluarga Cetakan 1, Penerbit CV. Sabung Seto, JAKARTA

Zaidin ali (2002) Buku Dasar”Keperawatan Profesional, Cetakan 1, Penerbit: Widya Medika Jakarta.











ANALISA PROSES INTERAKSI

INISIAL KLIEN       :     Tn.R.R
INTERAKSI              :     I  (Fase perkenalan)
LINGKUNGAN        :     Duduk  Berhadapan 1 m Didepan ruang I suasana tenang.
deskripsi               :     klien memakai kaus biru tangan pendek celana biru pendek dan sendal jepit warna hitam
tujuan                    :     klien dapat memperkenalkan diri dan terbina hubungan           saling percaya antara K dan  P
waktu                     :     siang hari , senin 10 September 2007

Komunikasi Verbal
Komunikasi Non Verbal
Analisa Berpusat Pada Klien
Analisa Berpusat Pada Perawat
Rasional
P :   Selamat pagi





K    :     Pagi mantri….


P :   Perkenalkan nama saya”T” dari Akper Bethesda Tomohon akan bertugas disini selama 3 hari. bisakah saya berbincang”dengan anda untuk 15 menit?
K : Iya….




P :   Bisakah menyebutkan nama anda?

K    :     Saya “R”
.

P  :    Kontak mata, tersenyum   menatap klien



K :    Menatap perawat, tersenyum melihat perawat
P   :   Kontak mata, nada pelan mempersilahkan klien duduk, mengulurkan tangan






K  :   Menatap Perawat




P   : Kontak mata, nada pelan mempersilahkan klien bicara.
K  :   Kontak mata singkat, sesekali berpaling, tertawa






Berdiri didepan perawat












Klien mengulurkan tangan, kontak mata ada.




Klien bicara keras dan lancar, tersenyum.
Berharap klien dapat menerima perkenalan





Berharap klien dapat menjawab pertanyan dengan benar












 Berharap klien dapat menjawab
Salam merupakan salah satu cara memberi perhatian pada klien



Perkenalan merupakan salah satu cara untuk membina hubungan saling percaya.









Menyebutkan nama menandakan kesediaan menerima hubungan dengan baik
P:   R sekarang ada       dimana?








K: Di RS



P  :    Menatap klien tersenyum, nada pelan. 







K  :   Kontak mata singkat










Klien menggerak – gerakan tangan
Berharap klien dapat mengingat tempat ia berada.
Perawat senang klien dapat menjawab dengan baik
Menilai kemampuan mengingat.




analisa proses interaksi

INISIAL KLIEN                   :     Tn. R.R
INTERAKSI                          :     II ( fase kerja )
LINGKUNGAN                    :     Duduk berhadapan +1m  suasana tenang, siang hari.
Deskripsi                                 :     Klien memakai celana jeans, kaos biru tua dan                                                     sandal jepit warna hitam.
Tujuan                                :     Klien dapat menyebutkan alasan MRS                                                       Pertahankan hubungan saling percaya antara klien dan perawat.
Waktu                                 :     10 – 11.00 (Selasa, 11 September 2007)

Komunikasi Verbal
Komunikasi Non Verbal
Analisa Berpusat Pada Perawat
Analisa Berpusat Pada Klien
Rasional
P : Hallo R, apa kabar, selamat pagi.
K : Baik mantri


P :  Apakah R sudah mandi ?



K: sudah mantri




P  :  R tampak sehat, kenapa R di rawat ditempat ini?
K :  Iya mantri, saya ini sehat sekali, saya tidak mengerti kenapa mama saya membawa saya disini padahal saya haya latihan karate.
P :  Memangnya siapa yang menyuruh R latihan karate
P   : Menatap klien   
dan tersenyum ramah.
K   : Tersenyum, menatap  perawat

P   : Kontak mata         bicara jelas.



K  : Kontak mata, bicara jelas sambil menggerak - gerakan tangan.
P  :   Pertahankan kontak mata, ekspresi serius.
K   : Bercerita          dengan serius,          sesekali            menatap
         perawat, kontak          mata tajam,          tangan digerak –          gerakan.

P   : Pertahankan          kontak mata,          dengan  ekspresi          serius


Berharap klien mua koperatif.



Berharap klien mengingat kebersihan diri.





Berharap klien mau menjawab.









Berharap klien terus bercerita



Klien merasa percaya diri






Bicara agak ragu – ragu, kurang percaya diri.




Klien mengungkapkan masalahnya dengan bebas


Menyapa secara akrab mengatakan hubungan yang akrab.

Evaluasi kebersihan diri klien







Menggali perasaan klien untuk menimbulkan rasa empati







Mencari tahu penyebab klien dapat melakukan tindakan yang dilakukannya.
K :  Saya latihan karate karena saya mendengar suara/ bisikan ditelingah yang menyuruh saya untuk latihan karate.
P :   Apakah R mengetahui siapa yang menyuruh R?




K : Tidak mantri, tapi        saya memang               mendengar suara          itu hampir setiap          malam
P  : Iya R memang             siap? itu dapat di            dengar orang tapi        saya perawat tidak     mendengar suara            tersebut. Jadi jika        R mendengar              suara seperti itu           apa yang R                  lakukan?
K : Oh…,begitu ya            mantri. Memang          sewaktu                       mendengar suara        itu saya                        melakukan apa             yang ia katakan.
K :   Menatap Perawat, bercerita dengan wajah ekspresi dengan wajah serius, sesekali tertawa.
P  :   Mempertahan
         kan kontak mata




  
K :  Ekspresi wajah tenang, kontak mata tajam, bicara keras dan lancar.
P  :  Bicara lembut, kontak mata, memegang pundak klien






K :  Bicara kuat dan cepat, dan menggerakan tangannya saat bercerita.








Berharap klien dapat menjawab pertanyaan dan dan dapat mempercayai
Klien menceritakan apa yang ia alami sehingga sampai di RS









Menatap perawat dan tersenyum.












Senang karena diperhatikan.
Mencari tahu sejauh mana klien mengenali halusinasi yang ia dapatkan.












Membantu klien mengenali halusinasinya dan memberikan masukan sederhana untuk meningkatkan hubungan saling percaya.
P  :   Kalau begitu R            harus bisa                    mengatakan R             tidak mau                    melakukan apa            yang R dengar            atau R bisa                  berbincang                  dengan perawat          ketika R                      mendengar                  suara itu. R                  maukan…,                  melakukannya?
K : Baik mantri, saya        mau

P  : Kalau begitu               sampai jumpa              besok R
K : Iya mantri.

P  :  kontak mata













K   : Mengangguk  
        dan menatap
        perawat



K   : Tersenyum dan
        kembali ke
        tempat tidur
Berharap klien dapat menerima saran perawat














Tersenyum pada perawat

Membantu klien untuk memutuskan atau mengontrol halusinasinya.











Terminasi yang disepakati dapat membina saling percaya.
analisa proses interaksi

inisial klien                   :     Tn. R.R
Interaksi                                :     III ( fase terminasi )
lingkungan                    :     Perawat berhadapan dengan klien jarak + 1m suasana tenang.
Deskripsi                           :     Klien memakai kaos hitam bergambar, celana pendek berwarna biru.                        
Tujuan                                :     Klien dapat memahami dan menerima perpisahan
Waktu                                 :     Sore hari, pukul 01.00 rabu 12 september 2007

Komunikasi Verbal
Komunikasi Non Verbal
Analisa Berpusat Pada Perawat
Analisa Berpusat Pada Klien
Rasional
P :  Selamat  pagi R

K :  Oh, selamat pagi mantri.
P :  Bagaimana kabar pagi ini”R“?
K   :                       Baik mantri, suster praktik disini sampai kapan?
P  :  Saya disini hanya 3 hari, jadi besok ini saya akan praktek diruangan lain. jadi saya harap R dapat melakukan apa yang mantra katakan kemarin! masih ingat kan R?
K   :                          Iya mantri, saya mau mantra, tapi juga mantri ada waktu, jangan lupa dating disini.
P  :  Iya R.., sampai jumpa…!
P  :   Mendekati klien

K :  Menatap perawat dan tersenyum.




K :  Menatap parawat, tersenyum.




P  :   Tersenyum, kontak mata, berbicara dengan suara jelas dan nada pelan.











K :  Memegang perawat, menatap dan tersenyum.
Berharap interaksi tetap berjalan lancar




Berharap klien mau mengerti

.

Klien merasa dekat dengan  perawat




























Klien merasa senang dekat dengan P dan menerima perpisahan dengan baik.
Salam merupakan cara yang dapat menjalin hubungan yang akrab.

Menanyakan keadaan menunjukan sikap empati.






Terminasi yang disepakati dapat membina hubungan saling percaya antara klien an perawat








TERAPI MODALITAS KEPERAWATAN


A.  Pengertian.
      Terapi modalitas adalah terapi utama dalam keperawatan jiwa. Terapi ini diberikan dalam upaya mengubah perilaku pasien dari perilaku yang maladaptif menjadi perilaku yang adaptif.

B.    Jenis-jenis terapi modalitas.
      Ada berbagai macam terapi modalitas. Terapi-terapi modalitas tersebut adalah sbb
      1.   Psikoanalisa psikoterapi.
                        Terapi ini dikembangkan oleh Siqmund Freud, seorang dokter yang mengembangkan ‘talking cure’. Terapi ini didasarkan pada keyakinan bahwa bila seorang terapis dapat menciptakan kondisi yang memungkinkan klien menceritakan tentang masalah pribadinya,perubahan perilaku dapat terjadi jika klien dapat menemukan kejajdian-kejadian yang disimpan di alam bawah sadarnya.
                        Tujuan psikoterapi adalah untuk :
            a.    Menurunkan rasa takut klien.
            b.   Mengembalikkan proses pikir yang luhur.
            c.    Membantu klien menghadapi realita.
            d.   Menurunkan kecemasan.
            e.    Memperbaiki komunikasi interpersonal.

      2.   Terapi modifikasi perilaku.
                            Terapi modifikasi perilaku didasarkan pada keyakinan bahwa perilaku dipelajari, dengan demikian perilaku yang tidak diinginkan atau maladaptif dapat diubah menjadi perilaku yang diinginkanatau adaptif. Proses mengubah perilaku dengan terapi ini adalah dengan menggunakan teknik yang disebut “conditioning” yaitu suatu proses dimana klien belajar mengubah perilakunya.
                Ada 3 cara melakukan conditioning yaitu :
                a.     Repprocal inhibition. Ini adalah cara mengurangi ansietas yang dirasakan dengan cara mengendalikan situasi yang dapat meredakan ansietas yang dirasakan.
            b.   Positive conditioning. Yaitu upaya mengganti perilaku yang tidak diinginkan dengan perilaku yang diinginkan. Cara yang ditempuh adalah dengan memberikan reward pada setiap perilaku yang diinginkandan tidak memberikan reward atau menghukum pada perilaku yang tidak diinginkan.
            Experimental extinction. Yaitu upaya menurunkan suatu perilaku dengan cara tidak memberikan reward berulang-ulang.
      3.   Terapi kelompok.
                        Terapi kelompok adalah bentuk terapi modalitasyang didasarkan pada pembelajaran hubungan interpersonal. Klien mengalami konflik yang bersumber dari intrapersonal maupun interpersonal. Dengan bergabung dalam kelompok, klien dapat saling bertukar pikiran dan pengalamannya dan mengembangkan pola perilaku yang baru.
            Tujuan terapi aktivitas kelompok adalah :
            a.    Tujuan terapeutik :    
                  -     Meningkatkan kesadaran klien terhadap reaksi emosi dan tindakan defensif
                        -     Meningkatkan identitas diri.
            b.   Tujuan rehabilitasi :    
                  -     Meningkatkan keterampilan sosial dan ekspresi diri.
                  -     Meningkatkan kemampuan memecahkan masalah.
      4.   Terapi keluarga.
                        Terapi keluarga difokuskan secara total terhadap seluruh anggota keluarga.
            Tujuan terapi keluarga adalah :
            a.    Menurunkan konflik dan kecemasan keluarga.
            b.   Meningkatkan kemampuan penanganan terhadap krisis.
            c.    Mengembangkan hubungan peran yang sesuai.
            d.   Membantu keluarga menghadapi tekanan baik dari dalam maupun dari luar anggota keluarga.
            Meningkatkan kesehatan jiwa keluarga sesuai dengan tingkat perkembangan anggota keluarga.
      5.   Terapi rehabilitasi.
                                        Program rehabilitasi dapat digunakan sejalan dengan terapi modalitas lain atau berdiri sendiri. Terapi ini terdiri dari terapi rekreasi, terapi gerak, dan terapi musik yang masing-masing mempunyai tujuan khusus. Okupasi terapi adalah suatu ilmu dan seni untuk mengarahkan partisipasi seseorang dalam melaksanakan tugas terpilih yang telah ditentukan, dengan maksud mempermudah belajar fungsi dan keahlian yang dibutuhkan dalam proses penyesuaian diri dengan lingkungan.
      6.   Terapi psikodrama.
            a. Psikodrama menggunakan struktur masalah emosi atau pengalaman klien dalam suatu drama.drama ini memberi kesempatan pada klien unuk menyadari perasaan, pikiran, dan perilakunya yang mempengaruhi orang lain. Spontanitas dalam kelompoksebuah isu/masalah yang akan dibahas kemudian disepakati pemerannya.
            b.         Rancangan dan penyajian drama.
            c. Diskusikan tentang pendapat masing-masing anggota kelompok tentang peran yang ditampilkan. Terapis berusaha mengarahkan diskusi pada penyelesaian masalah.
      7.   Terapi lingkungan

PERAN PERAWAT DALAM TERAPI MODALITAS.

      1.   Sebagai pelaksana.
      Peran perawat memberikan asuhan langsung kepada klien mengenai kegiatan yang dilaksanakan diruangan. Seperti kegiatan sehari-hari, memimpin klien membersihkan ruangan atau halaman, mengajarkan cara berpakaian, mandi, dan kegiatan lain yang sudah terjadwalkan.

      2.   Sebagai pendidik.
      Salah satu aspek yang perlu diperhatikan dalam melaksanakan terapi modalitas dalam berbagai kegiatan adalah aspek pendidikan, karena perubahan tingakh laku adalah sasaran dalam terapi tersebut. Perawat juga memberikan pengetahuan kepada klien agar mampu memperbaiki, mempertahankan, dan meningkatkan kemampuan baik minat serta hobinya.
      3.   Sebagai pengelola.
      4.   Mengelompokkan klien sesuai dengan masalah atau kondisi klien, mis : klien kronis, akut, gangguan berhubungan,dll.
      5.   Menentukan tujuan dan sasaran dari setiap kegiatan sesuai dengan masalah dan latar belakang klien.
      6.   Memilih jenis kegiatan yang sesuai. Dalam hal ini klien dapat dilibatkan untuk menentukan jenis kegiatan yang akan dilakukan.
      7.   Sebagai peneliti.
        Sebagai peneliti perawat dapat melakukan evaluasi keberhasilan program terapi. Evaluasi dilakukan untuk menilai perkembangan klien secara kontinyu dan teratur, baik setelah kegiatan maupun perkembangan sehari-hari dari klien. Evaluasi ini berguna untuk mengetahui efek terapi kegiatan yang telah dilakukan. Efek terapi kegiatan tersebut dapat digunakan sebagai kriteria pasien kepada tim seleksi.
 Maaf ya.., patoflow askep jiwa dengan halusinasi pendengaran ada di sini:




Post a Comment